Beranda > About Me, Buku Musik > Manfaat Mendengarkan Musik Klasik untuk Anak

Manfaat Mendengarkan Musik Klasik untuk Anak


Mendengarkan musik sejak anak masih dalam kandungan Ibu besar manfaatnya. Hal ini sudah terbukti dan telah dilakukan research oleh para ahli. Perkembangan mental Anak pun cepat. Perkembangan Anak akan ditunjukan dengan minat bacanya yang besar, ini dapat dilihat saat si Anak  memasuki jenjang usia sekolah.

Menurut para Ahli mengatakan :

1. Proses Belajar Anak sudah ada sejak dalam Kandungan.

– Rahim Ibu merupakan kelas belajar awal bagi Bayi.

2.  Janin dapat mendengar secara jelas pada usia 6 bulan dalam kandungan.

– Janin dapat mendengar irama suara Ibunya saat Ibunya berbicara dengan menggerak-gerakkan tubuhnya.

3.  Janin juga mampu mendengarkan musik pada usia janin 4 – 5 bulan.

– Artinya disaat usia itu janin dapat bereaksi terhadap bunyi alunan nada musik. Jika alunan nada itu lembut maka sijanin akan merasa tenang.

4. Didalam kandungan janin sudah memiliki perasaan, kesadaran dan daya ingat.

5. Janin jika diberi secara berkala dengan rangsangan musik klasik dapat memacu kecerdesan bayi setelah lahir.

Atas dasar hasil penelitian para pakar tersebut, maka musik terutama musik klasik telah digunakan sebagai sarana untuk menumbuhkan rangsangan pada Anak agar kelak menjadi Anak yang cerdas dan berkualitas.

Hubungan Musik dan Fungsi Otak :

Otak manusia terdiri dari belahan otak kanan dan otak kiri. Otak ini terbentuk pada awal kehamilan dan terus berkembang dengan pesat sampai Bayi lahir.

Belahan Otak Kiri : Merupakan tempat untuk melakukan fungsi akademik yang terdiri dari berbicara-kemampuan tata bahasa, baca – tulis – berhitung, daya ingat, logika, angka, analisis, dll.

Belahan Otak Kanan : Berkaitan dengan perkembangan artistik dan kreatif, perasaan, gaya bahasa, irama musik, imajinasi, lamunan, warna, sosialisasi dan perkembangan kepribadian.

Dari uraian mengenai Otak Kiri dan Kanan tersebut dapat diketahui fungsi dari otak tersebut. Disekolah Akademik akan dilatih meningkatkan perkembangan Otak  di bagian Otak Kiri. Sedangkan Otak Kanan jika tidak diarahkan akan mengikuti apa yang si Anak tangkap di lingkungannya. Jika lingkungan yang baik akan menjadi baik, jika lingkungan yang tidak baik pastinya tidak baik pula yang didapat.

Sebenarnya untuk otak kanan sudah dapat Ibu berikan sejak masih di dalam kandungan, agar keseimbangan itu sudah ada sejak dini. Tetapi tidak usah kuatir, Anak masih dapat diarah Otak Kanan-nya sampai dengan umur 3 – 6 tahun. Agar Anak kita kelak tumbuh dan berkembang menjadi individu yang seutuhnya, haruslah ada keseimbangan fungsi otak kiri dan otak kanan. Sebab dalam kehidupan sehari-hari ada individu yang fungsi otak kiri lebih menonjol daripada otak kanan, begitu sebaliknya.

Contoh Fungsi Otak Kiri :

– Ahli Matematika tidak suka Musik, Ahli bedah tidak suka melihat istrinya membaca novel, dll

Contoh Fungsi Otak Kanan :

-Membuat Novel, Lagu, Suka Menyendiri, dll. Dan bila dihadapkan dengan hal-hal mengenai hitungan akan merasa pusing.

Jadi sebenarnya belahan otak kiri dan kanan bila bekerja sama akan saling memperkuat. Oleh karenanya disarankan kepada orangtua untuk merangsang perkembangan otak anak tidak hanya otak kiri saja tetapi bersamaan dengan otak kanan. Dengan kata lain orangtua perlu merangsang sejak dini kecerdasan mental (IQ) dan kecerdasan emosi (EQ) Anak Anda. (Sumber: Baby Orchestra)

Inilah Manfaat Musik Klasik untuk Anak Anda :

1. Meningkatkan kemampuan motorik
Penulis buku Learning Before Birth: Every Child Deserves Giftedness, Dr Brent Logan, menyatakan, bayi (bahkan janin) yang mendengarkan musik, perkembangan detak jantung dan fisiknya menjadi lebih baik. Irama musik terbukti mampu menstimulus bayi untuk senang bergerak. Respons ini tentunya membantu perkembangan fisik bayi, dalam hal kekuatan, koordinasi dan kontrol motoriknya.

2. Meningkatkan kemampuan berkomunikasi
Masih menurut Logan, musik bisa membantu perkembangan otak bayi dalam menerima informasi. Kemampuan ini kelak memengaruhi keterampilannya dalam berkomunikasi. Pakar Neuroscience, Dr Dee Joy Coulter, yang juga penulis buku Early Childhood Connection: The Journal of Music and Moment-Based Learning, mendukung pernyataan ini. Menurut Coulter, permainan yang melibatkan musik akan cepat meningkatkan keterampilan berbahasa anak sekaligus cepat menambah kosakatanya. Kelak ia akan tumbuh menjadi anak yang mampu mengorganisasikan ide serta cepat memecahkan masalah.

3. Memiliki pencernaan lebih baik
Bayi yang terekspos musik akan memiliki pencernaan lebih baik karena rasa rileks yang diterimanya. Dampaknya, efisiensi metabolismenya meningkat dan akhirnya pertambahan berat badannya lebih baik.

4. Meningkatkan kemampuan matematika
Menurut hasil penelitian psikolog Fran Rauscher dan Gordon Shaw dari University of California-Irvine, Amerika Serikat, ada kaitan erat antara kemahiran bermusik dengan penguasaan level matematika yang tinggi. Juga keterampilan di bidang sains, ketika kelak anak sudah bersekolah. Musik juga mampu meningkatkan inteligensi spasialnya (kecerdasan ruang) sebanyak 46 persen dibanding anak-anak yang tidak terekspos musik.

(Sumber: langitberita.com)

Iklan
  1. Belum ada komentar.
  1. No trackbacks yet.

Berikan Pendapat Anda Disini :

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: